Kejujuran Yang Mengejutkan

Renungan Harian, 06 Oktober 2018

1 Petrus 3:7-12

Ketika seorang pendeta meminta salah seorang penatua gerejanya memimpin umat untuk berdoa, penatua itu memberi tanggapan yang mengejutkan. “Maafkan saya, Pak,” katanya, “saya baru saja bertengkar dengan istri saya di sepanjang perjalanan menuju gereja. Saya tidak siap untuk berdoa.” Seketika itu juga keadaan menjadi canggung. Akhirnya pendeta itu yang berdoa dan kebaktian dilanjutkan. Pendeta itu memutuskan untuk tidak lagi meminta seseorang berdoa di depan umum tanpa terlebih dahulu menanyakan kesediaan yang bersangkutan secara pribadi.

Penatua tersebut memang memperlihatkan kejujuran yang mengejutkan, padahal ia bisa saja memilih untuk bersikap munafik. Namun dari peristiwa itu, kita bisa menarik pelajaran yang berharga tentang doa. Allah adalah Bapa yang penuh kasih. Jika sebagai seorang suami, saya tidak menghargai dan menghormati istri saya, yang juga adalah anak Allah yang dikasihi-Nya, mungkinkah Bapanya yang di surga mendengarkan doa-doa saya?

Rasul Petrus menuliskan pengamatannya yang menarik tentang hal itu. Ia memerintahkan kaum suami untuk memperlakukan istri mereka masing-masing dengan hormat dan sebagai sesama ahli waris dalam Kristus “supaya doamu jangan terhalang” (1Ptr. 3:7). Prinsip dasarnya adalah hubungan kita dengan sesama mempengaruhi kehidupan doa kita.

Apa yang akan terjadi apabila kita melepaskan topeng kesalehan kita dan menggantinya dengan kejujuran yang apa adanya di hadapan saudara-saudari seiman kita? Bayangkan apa yang bisa Allah lakukan melalui hidup kita ketika kita berdoa dan belajar untuk saling mengasihi seperti kita mengasihi diri sendiri.

Post Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.